Suka tidak suka MotoGP masih Rossicentris

99-lorenzo

Sebelumnya terima kasih untuk admin bonsaibiker.com. Ide artikel ini datang setelah berkunjung ke blog mas bonsai (begitu kita sebut ya) disini. Disana ada beberapa meme yang isinya Lorenzo dan Marquez cemberut karena mereka yang menang tapi selalu Rosii yang disebut.


wpid-wp-1443273275722.jpeg

Memang di era MotoGP modern ini, nama seorang Valentino Rossi sangat menjual. Proses peralihan tampuk "kekuasaan" ikon MotoGP dari Mick Doohan ke Rossi sangat alami. Menurut saya, Doohan dan Rossi mempunyai satu kesamaan dalam hal "menikmati balapan".
Mereka adalah entertainer sejati dari sebuah cabang olah raga yang isinya serba presisi. Mereka bisa memberikan hiburan kepada para penonton baik pada saat race itu berlangsung ataupun saat race sudah usai.

Bagi saya, mereka menghibur saat race itu pada saat mereka saling fight dan overtaking. Pada saat itu mata bisa tidak berkedip dan jantung buat dibuat berdegup kencang hahahahahaha.. Tentu masih terngiang di ingatan kita 2 race yang sudah lewat. Saat di San Marino yang notabene kandangnya Rossi, hampir seluruh sirkuit di dominasi warna khas Valentino Rossi. Saat di Aragon hari Minggu kemarin, bolehlah itu kandang Lorenzo, tetapi pada tayangan live di TV, suara gemuruh penonton terdengar saat Rossi mengovertake Pedrosa yang akhirnya dimenangkan Pedrosa.

Sambutan publik ke Lorenzo saat memenangkan balapan Aragon kemarin sepertinya biasa saja. Berita kemenangan Lorenzo tersebut tertutup oleh serunya fight antara Rossi dan Pedrosa. Begitulah seharusnya balapan yang manarik. Bukan ngacir duluan.. Semoga penerus Rossi nanti masih bisa menjaga greget dari olah raga motorsport ini. Kalau tidak berarti siap-siap kiamat seperti F1 atau jangan samapai seperti A! yang akhgirnya disuntik mati.

Berikut beberapa selebrasi Rossi

rossi celebration 6

rossi celebration 7

rossi celebration 8

rossi celebration 9

rossi celebration 10

rossi celebration 1

rossi celebration 2

rossi celebration 3

rossi celebration 4

rossi celebration 5

15 komentar untuk "Suka tidak suka MotoGP masih Rossicentris"

  1. betuuullll...
    susah untuk mengganti "icon" motogp.
    marc yg konon diseting sebagai pengganti juga masih belum bisa mengimbangi

    BalasHapus
  2. betul sekali pak.. mungkin krn masig abg kali ya hehehehe

    BalasHapus
  3. yah namanya karakter asli tu emang susah ditiru. sepandai2nya akting akhirnya akan kembali k karakter asli itu sendiri. cuma analogi. rossi karakter aslinya emang gitu, dan klo yg lain mau ikut2 karakternya rossi ya gak mungkin plek lah. la wong mereka manusia dan manusia pasti ada beda. dan mayoritas publik masih menyukai karakter rossi. jadi ya jangan salahkan penonton klo maunya gitu. cuma komen ngawur. asli ngawur. hehehehehehe. suwun

    BalasHapus
  4. dan satu lagi. motogp adalah bisnis. pastinya mana yg akan menarik perhatian ya itulah yg akan dapet porsi lebih. kaya artis indon, yg lagi IN pasti muncul d mana2. hehehehehe. suwun

    BalasHapus
  5. betul.. sementara ini blm ada yg bisa gantiin si mbah rossi :)

    BalasHapus
  6. brigade jalan raya1 Oktober 2015 02.00

    iya betul bro. padahal selebrasi lorenzo keren dan unik. keren kan pakai baju balap menggambar di kanvas. terus ya unik pembalap melakukan selebrasi gitu. tapi si kameramen gak begitu menyortinya. fans nya rossi keles. kalo diingat-ingat kalo selebrasi rossi selalu disoroti. gitu juga selebrasi marquez. tapi gak semua sih selebrasi keren lorenzo gak tersorot. ngarep ada yang gantikan aura rossi lah. minimal aura duelnya dan selebrasinya. soal pindah pabrikan 3x bisa bikin tambah mantap ya gantiin rossi. terlebih saat pindah ke yamaha justru juara. pindah ke lainnya lagi juara. pecah rekor rossi :mrgreen:

    BalasHapus
  7. aksi selebrasi lorenzo yang masih terngiang di kepala saya adalah saat doi menang lalu dengan pakaian balap lengkap lalu nyebur ke kolam, bayangkan aja. baju balap sudah berat ditambah kemasukan air pula.. yang saya kurang suka dari lorenzo adalah doi bukan tipikal pembalap duel. doi lebih suka ngacir duluan :(

    BalasHapus
  8. Mau Rossi gak juara pun tetep aja jadi sorotan :D

    BalasHapus
  9. Kl laki tuh ada lawan dilawan bukan kabur maka'a lorenzo ga bs gantiin kang rossidin marq jg kl didepan kabur2n ga kaya kang rossidin yg nungguin...jgn tanya daped dah 1112 sm lorenzo malahan lebih parah soalnya blm pernah didepan lg :v

    BalasHapus
  10. Klo daped di akhir musim biasana baru kalap. Kayak mesin diesel, telat panasnya ;)

    BalasHapus
  11. […] https://dk8000.wordpress.com/2015/09/30/suka-tidak-suka-motogp-masih-rossicentris/ […]

    BalasHapus
  12. […] https://dk8000.wordpress.com/2015/09/30/suka-tidak-suka-motogp-masih-rossicentris/ […]

    BalasHapus
  13. […] https://dk8000.wordpress.com/2015/09/30/suka-tidak-suka-motogp-masih-rossicentris/ […]

    BalasHapus

Posting Komentar