Saat rantai berisik dan selalu kendor artinya saatnya ganti rantai

Tahun 2013 ini, si belalang alias CBR 150R saya sudah masuk umur ke 5. Odometer sudah berjalan di angka 26.325. Tentunya beberapa komponen sudah mulai apkir alias tidak bekerja dengan sempurna.



20130419-084034.jpg

Rantai si belalang belakangan ini sudah mulai terasa aneh. Kendor lalu saya kencangkan eh bentar pagi kendor lagi. Belum lagi saat dipake kadang-kadang ada bunyi "jeglek" di bagian rantai. Ya sudah tindakan preventif saya lakukan sebelum rantai putus.

Saat semua urusan kerjaan sudah selesai, sore hari langsung meluncur ke aura racing motorsport dan kebetulan disana ada ninja 650 lagi ganti rantai juga. Langsung saya tanya stok gear set CBR 150R dan ternyata ada. Oke deh langsung ganti.

Setelah selesai diganti, memang beda banget rasanya. Ahh tenang rasanya sudah tidak was-was lagi takut rantai putus. Next yang harus diperbaiki adalah komstir yang harus dicek karena setiap menikung rasanya ban seperti "lari".

21 komentar untuk "Saat rantai berisik dan selalu kendor artinya saatnya ganti rantai"

  1. Hehehe.. Makasi mas. Sapa tau ada teman-teman yang lain yang terinspirasi untuk mengganti rantai juga karena sudah kendor

    BalasHapus
  2. jgn diganti dulu om surya, siapa tau kering rantenya kalo berisik :D

    https://brigade15.wordpress.com/2013/04/17/need-help-new-vixion-vs-byson/

    BalasHapus
  3. Udah sering dilumasin klo kering dik. Dan juga sudah sering bgt disetel rantainya. Makanya ambil keputusan diganti saja. Kebetulan jg umur sparepart nya sudah saatnya diganti

    BalasHapus
  4. berarti om udh balik kebali dong nih?

    BalasHapus
  5. Udah dik. Di jkt bentar doank. Paling ga dah tau klo bsk ke jkt ada temen di daerah selatan hehehe..

    BalasHapus
  6. yaaah wkwkwk
    rumah saya di pamulang sih om sebenernya cuma sekolah saya di pondok pinang :mrgreen:
    emang di selatan rumah siapa om?

    BalasHapus
  7. Hehehe saya ga blm bgitu paham banget sih daerah sekitaran sana dik. Tp pamulang sering banget tak denger. Br pahamnya sekitaran pondok cabe, PIM Lalu fatmawati, ciputat raya hehehe.. Adik disana dik.. Kerjanya di jkt

    BalasHapus
  8. weleh ada adiknya om toh
    ane juga mainnya sekitaran situ om hehe

    BalasHapus
  9. Mesti mahal dan langka, motor built up?

    BalasHapus
  10. wah baru 26rb selama 5 th? cm sekitar 5rb km per tahun bro... :D
    motor ane usia 3 th aja dah tembus 40rb :D naklum motor pekerja keras, slalu menemani juragannya kerja, mudik, belanja, n wisata.

    BalasHapus
  11. Wihhh jarang dipake ya fan??

    BalasHapus
  12. Yup build up bro. Klo di bali sih langka hehehe. Tp klo jakarta ampun dah berserakannnn hahaha

    BalasHapus
  13. Saya jarang pake motornya mas. Dah kena racun matic soalnya hehehe

    BalasHapus
  14. Widihhh asli dah si megison lebih sering dielus di rumah neh dibandingkan dipake jalan hehehe

    BalasHapus
  15. “Keuntungan” lain yang pernah kuperoleh, sewaktu berada dalam tumpukan karung-karung kacang tanah. Dasar anak kampung; ketika terlihat salah satu karungnya yang sobek dan kacang kulitnya berantakan ke mana-mana, sebagian langsung saya “amankan” dalam tas. Meski tiba di stasiun Jenar sudah pukul 20.00 malam, aku terhibur juga karena sambil jalan di kegelapan malam masih bisa nyisil kacang mentah dari stasiun hingga kampungku.

    BalasHapus
  16. Mekanik aura racing yang harus diganti tuh, hehehehehehehe....

    BalasHapus
  17. Hahaaha.. Mekaniknya rakus pak el. Mosok dah mekanik, merangkap kasir n merangkap jadi bos nya pak hahahaha

    BalasHapus

Posting Komentar