Harga dari sebuah kemacetan

image


Pagi hari adalah waktu yang tepat untuk membaca koran dan ditemani oleh secangkir teh hangat. Setelah halaman demi halaman terbaca, sampailah saya di rubrik surat pembaca. Saya tertarik membacanya karena judulnya yang lumayan provokatif "kemacetan jalan akibatkan kerugian".


Sebenarnya kita semua sudah tahu bahwa kemacetan adalah kerugian. Rugi waktu, tenaga dan uang. Tapi khusus di surat pembaca ini ada yang menarik. Kenapa menarik? Karena yang mengalami adalah rombongan wisatawan mancanegara. Sebenarnya dari pihak travel agent sudah mengatur waktu pen-drop-an rombongan wisatawan tersebut ke bandara ngurah rai. Nusa dua ke bandara itu bukanlah jarak yang jauh. 30 menit untuk waktu normal dan sekitar sejam untuk traffic jam normal. Tapi apa daya 3 jam dan 20menit dihabiskan untuk mencapai bandara. Alhasil waktu untuk check in penerbangan internasional yang mensyaratkan 3 jam sebelum flight pun tidak terpenuhi. Dan akibatnya adalah pihal travel agent mesti menanggung ongkos penginapan para rombongan tersebut yang mencapau $US 2500. Dan tentu saja tiket pesawat pun mesti diganti yang bernilai 20.000 euro. Dan citra yang dibangun bahwa Bali adalah pulau surga menjadi pulau beraka akibat kemacetan yang menggila. Begitulah tanggapan para wisatawan tersebut. Di surat pembaca itupun penulis menayakan siapa yang harus bertanggung jawab dengan kemacetan tersebut. Dan tentu saja tidak ada pihak yang berani bertanggung jawab. Begitu kata penulis surat pembaca tersebut.

Renungannya adalah ini hanya sebagian kecilllll dari sekian banyak kerugian yang ditimbulkan oleh kemacetan. Bali terutama denpasar dan daerah sekitarnya lambat laun akan menjadi cerminan jakarta hari ini dalam hal kemacetan. Sampai kapankah akan begini? Tak ada yang bisa menjawab. Masing-masing dari kitalah yang mencoba untuk berubah..

20 komentar untuk "Harga dari sebuah kemacetan"

  1. wah... dah lama ga muncul mas....

    BalasHapus
  2. Bener tuh... Pembangunan daerah selatan bali dalam hal ini resort dan hotel terlalu pesat, tidak diimbangi dengan jumlah akses jalan yang hanya satu saja

    BalasHapus
  3. baru nongol lagi nih om surya :D

    https://brigade15.wordpress.com/2013/02/23/ketemu-blogger-kharis27/

    BalasHapus
  4. bener banget om
    tapi menurut saya sekarang sudah agak mendingan
    seminggu yg lalu saya hari rabu jam 5an lewat bandara sepi banget dulu bisa capek narik gas saking macetnya

    BalasHapus
  5. hihihi.. bener mas.. lg sedang konsentrasi neh ke kerjaan.. ga berasa februari hampir habis eh baru 2 artikel terbit dan jarangggg banget maen ke blog teman-teman yang lain :(

    BalasHapus
  6. wah klo ini saya setuju.. bali berat di daerah selatan. timpang bangetttt ma utara. udah aksesnya cuma satu jalan, jalannya termasuk kecil pula. ada 2 bis aja jalan udah deh cuma motor yg bisa lewat :)

    BalasHapus
  7. iya dik.... lg konsentrasi ke kerjaan dik. blm bisa bagi waktu :( ni kebetulan ada waktu lowong jd mesti dimanfaatin hehehe...

    BalasHapus
  8. wah berarti timing di jalannya pas banget tuh bro :)
    klo dari arah denpasar saya juga ngerasa dah agak mendingan ga semacet dulu. entahlah apa karena low season ya jadinya jalan jd lebih lancar

    BalasHapus
  9. keluar kota atau masih di denpasar aja mas Surya...

    BalasHapus
  10. belakangan ni cuma di denpasar aja mas. bolak balik kesana kmari. ngurus ini itu. weleehhh.. berasa dah capeknya. malah beberapa hari kemarin sempat tepar krn kecapekan hehehe..

    BalasHapus
  11. walaahhh... saking sibuknya ya mas...

    BalasHapus
  12. separah itukah Bali sekarang..? :shock:

    BalasHapus
  13. Di beberapa ruas jalan seperti itu pak de. Imam bonjol, simpang siur, diponogoro, gunung agung n teuku umar. Klo dah jam2 tertentu mending muter aja deh jalannya :(

    BalasHapus
  14. berarti ceritanya harus pintar milih jam kalau mau jalan...

    BalasHapus
  15. Jumpa lgi mas surya,,,,lama nih gak keluar artikel nya,,,,

    BalasHapus
  16. kayaknya sih gitu bro :D
    tapi yang jalan raya tuban yang macetnya minta ampun
    dulu saya lewat sana kalo di bandara ke utara macet, sekarang kebalik

    BalasHapus
  17. Sekarang tuban lebih parahhhh banget macetnya. Bandara ke simpang siur lumayan macetnya. Tp klo dr simpang siur ke bandara masih mendingan :)

    BalasHapus
  18. Iya mas dede.. Lg sibuk banget kmrn. Skrg lg agak longgar makanya sempat nulis hehehe..

    BalasHapus

Posting Komentar