Kasian banget merek Ferrari disejajarkan dengan Tucuxi

image



Tucuxi. Sebuah nama untuk sebuah mobil listrik buatan anak negeri yang minggu ini membuat heboh media tv dan media cetak. Kabarnya mobil ini menghabiskan biaya hingga 3.000.000.000 :)
Nah di tangan seorang Dahlan Iskan yang seorang Menteri BUMN, Tucuxi mencapai "tahap pengiklanan" secara maksimum. Yup selain problematika keabsahan layak jalan dan masalah administrasi lainnya, mobil ini ditabrakkan oleh Dahlan Iskan (DI) ke tebing karena rem nya blong. Dan media semua menyorot mobil listrik ini.


image



Tapi kenapa mesti diidentikkan dengan Ferrari (walaupun ada dalam tanda petik)? Bagi saya sedikitpun ga ada miripnya dengan Ferrari selain warna merah cerah dan harganya yang sangat mahal. Kasian banget kan yang punya Ferrari disamakan dengan Tucuxi. Pakai aja brand Tucuxi nya Dahlan Iskan bukan "Ferrari" Dahlan Iskan. Gampang kan

26 komentar untuk "Kasian banget merek Ferrari disejajarkan dengan Tucuxi"

  1. Pertamax dlu ya!!!!

    BalasHapus
  2. mobil yang tak terjangkau oleh rakyat kebanyakan...

    BalasHapus
  3. ngasih nama begitu kerjaan tvone tuh....malah mengaburkan esensi tuxuci, konsep mobil hybrid nasional...
    sekarang malah dipojokin gara-gara pak dahlan kecelakaan....bijimana mo maju Indonesia...klo belum apa-apa di bc terus...harusnya bersama mengkoreksi secara positif pak dahlan agar banyak lagi lahir orang-orang seperti pak dahlan....mau rela berkorban demi suatu kemajuan bangsa...jangan nanti nasibnya seperti pak Habibie...lha wong negeri ini bisa buat pesawat..buat senjata, buata alat pertahanan sendiri, malah seneng pakai barang luar negeri..

    http://beliindonesia.com/

    BalasHapus
  4. Kalau bikin alat buatan negeri sendiri gak bisa manipulasi anggaran dan mark up

    BalasHapus
  5. Tucuxi artinya apa ya mas....? Mobil ini sebenarnya bagus mas.. cuman koq seperti buat permainan politik belaka kesannya.... plus yg disayangkan adalah mengotak-atik tanpa sepengetahuan penciptanya itu yang kesannya "sesuatu".....?

    BalasHapus
  6. mobil itu kan sudah menjadi milik dahlan iskan (sudah diserahkan ke dahlan iskan), jadi bebas saja diutak-atik, seperti halnya ente utak-atik motor, ganti ini ganti itu, apa harus lapor sama pabrikan ? tidak kan ?

    BalasHapus
  7. ditempatku ferrari lebih terkenal sebagai merek engsel pintu murahan seharga 10 ribuan

    BalasHapus
  8. ya bukan gitu mas... maksud saya masalahnya kan nich mobil masih prototype jadi ga semua orang tahu nich mobil gimana sih rancang bangunnya sejak awal disamping itu design total jg beda dengan mobil konvensional.... jadi sangat berbeda dengan produk masspro mas....

    BalasHapus
  9. di identikkan dengan ferrari karena memiliki cc hampir setara dengan ferrari 3500cc

    BalasHapus
  10. mahal bos
    bukannya ane ga mendukung.

    pesawatnya habibie itu nyedot APBN dalam jumlah yang lumayan besar.
    mesin bikinan luar, elektronik bikinan luar, komponen2 lainnya bikinan luar, trus kita bikin apa, ngerakit tok, okelah desain habibie ya sama aja dengan karoseri.
    setelah jadi dijual ke negara tetangga tuker guling degnan beras. :tepok jidad, tepok pantat:

    ngapain capek2 sekolah ampe jerman kalo cuma dituker ama beras.
    kita ini negara agraris bung bukan negara industri.
    tanah kita luas dan subur.
    ane jauh lebih mendukung klo kita memajukan sektor pertanian.
    contoh thailand, apa2 bangkok, ayam bangkok, pepaya bangkok, duren bangkok.

    negara jepang, jerman, dan negara2 maju lain ga punya lahan pertanian seluas kita, makanya mereka memajukan industri. ngapain kita ikut2an terjun di bisnis yang sama dimana pemain lama sangat2 superior, konyol itu namanya.

    BalasHapus
  11. Yg jd mslh katanya karena ada perjanjian hitam d atas putih bhw mobil itu nggak blh diutak-atik tnp prstjuan dr si penciptanya..walau sdh jd mlk p DIS.

    BalasHapus
  12. atau krn penampilannya yang 2 pintu dan berwarna merah?? :)

    BalasHapus
  13. sudut pandang out of the box :)
    tp sayangnya pemerintah kita tidak mendukung pertanian itu sendiri
    cb aja liat bagaimana petani susahnya jual produk mereka dan akhirnya dijual murah ke tengkulak :(

    BalasHapus
  14. iya katanya bagian rem nya ada yg di rubah ya mas???

    BalasHapus
  15. wah silakan mas dede.....

    BalasHapus
  16. saya suka dengan ke-humble-an pak dahlan. tp kadang agak ekstrim keputusannya.
    ow tv one toh yg kasi nama. aduhhh.. nama ga bilang tucuxi aja ya. buatan indonesia. kan lebih keren dan nasionalisme. daripada "ferrari" nya pak dahlan :)

    BalasHapus
  17. semoga saja mas.. takutnya awalnya aja gitu lama2 eh kambuh lagi dah..

    BalasHapus
  18. wakakaka.. berarti mas. satunya Ferrari satunya Tucuxi. harganya mirip. hayo pilih mana mas wakakakaakakak

    BalasHapus
  19. menurut referensi tucuxi itu nama spesien ikan lumba-lumba di amerika sono yang udah mulai langka mas. atau terjemahan indonesia nya "tuku sik". tuku dlm bahasa jawa artinya beli. sik dari kata bahasa bali besik yg artinya satu. jadi artinya "beli satu" hehehehehe

    BalasHapus
  20. seharusnya sih ga napa. tp klo ada perjanjian hitam diatas putih tidak boleh diapa-apakan nah itu baru jadi masalah mas. wacana yg beredar seperti itu soalnya

    BalasHapus
  21. mantappp klo gitu mas... he..he..

    BalasHapus
  22. pajak dan sparepartnya sama-sama mahal je. pajaknya aja bisa buat beli mobil ;) pilih Esemka aja deh.

    BalasHapus

Posting Komentar