Opini : memiliki moge harusnya juga secara berjenjang jangan asal beli walau punya uang

image



Hayooo sapa yang tidak ngiler pengen punya moge premium kelas wahid. Saya juga kepingin punya bro :)
Ayo kita berumpama yuk. Teman-teman punya uang untuk beli moge superbike, entah itu panigale, fireblade, ninja ataupun mv agusta. Nah teman akan tetap membeli moge superbike itu atau yang lain, supersport mungkin??
Kalau menurut saya, alangkah baiknya dalam memiliki moge bukan hanya uang dan tanggung jawab yang diperhatikan. Tapi penjenjangan juga diperhatikan. Maksud saya begini. Sebelum kita kuliah tenti harus melewati jenjang SD, SMP dan SMA kan? Nah moge juga begitu menurut saya. Kenapa? Karena tiap teman-teman naik kelas, moge yang teman-teman miliki akan memiliki beda karakteristik. Paling gampang deh powernya pasti lebih gila. Jadi paling tidak mulailah dari kelas 150cc dulu. Lalu naik ke 250cc. Lalu naik ke 600cc. Lalu baru dah siap menggeber 1000cc. Asik kan jadinya. Jadi tidak kaget dengan power delivery yang aduhai menantang adrenalin.

image



Si mbah dukun aja sebelum naik panigale dari jaman mudanya dah geber yamaha TZM 150cc. So basicnya kan ada. Tinggal memoles dikit dan adaptasi, moge pun takluk di selangkangan mbah hahahaha.. Bener ga mbah?

8 komentar untuk "Opini : memiliki moge harusnya juga secara berjenjang jangan asal beli walau punya uang"

  1. sebelum beli moge
    mendingan latihan dulu pake ninja 2tak
    biar enggak kagox jambakannya
    http://yudhadepp.blogspot.com/2012/11/kelemahan-motor-gue-kalau-motor-loe.html?m=1

    BalasHapus
  2. Setuju mas... betul tuch.. ditunjang dengan SIM berjenjang pula kayake lebih bagus...

    http://nzahry.wordpress.com/2012/11/24/quadro-parkour-4d-concept/

    BalasHapus
  3. Ini juga saya sangat setuju banget mas. Biar jalan raya semakin tertib

    BalasHapus
  4. yg bingung sbenernya kalo ud pake sportbike 250cc..ntah ninja, cbr atau mimin.. dan mau naik kelas ke sportbike lagi. naik ke 600 kayak R6, ZX6, CBR600, GSXR600 kok rasanya terlalu jauh ya..baik dari segi harga atau power.. kalo ke er6n/f, harga/power pas, tapi baik model maupun riding position gak terlalu sporty.. ada hyosung gt650r sih, tapi gak jelas gitu jualannya.. cbr 500 baru juga gak sporty2 amat.. dan gak jelas mau masuk Indonesia apa kaga.. hmm

    BalasHapus
  5. Saya juga sempat kepikir kayak gitu mas. Jauh banget lompatannya kalau mau pake motorsport dari 250 langsung loncat ke 600. Dulu saya sempat sharing dengan mbah dukun indobikermags.com tentang klas 400cc. Mnrt mbah dari sisi bisnis kurang bagus karena nanggung. Cc ga jauh beda tapi harga terpaut jauh. Apalagi untuk pasar indonesia yang pajaknya terkenal sangat besar utk diatas 250cc. Setahu saya produk 400cc yang gress cuma dimiliki oleh suzuki gladius 400 modelnya naked bike. Sisanya sudah diskontinyu.

    BalasHapus
  6. Kalo saya dari dulu pengen Honda CBX 400 itu.bodinya klasik.

    BalasHapus
  7. mantab juga tuh motornya bro..

    BalasHapus

Posting Komentar